meraih mimpi+ Followers

Senin, 10 Desember 2012


Hasan Muhammad di Tiro

Teungku Hasan Muhammad di Tiro (lahir di PidieAceh25 September 1925 – meninggal di Banda Aceh3 Juni 2010 pada umur 84 tahun) adalah proklamator kemerdekaan Aceh pada 4 Desember 1976. Dia ikut keluar-masuk hutan bersama pasukannya pada 1976 untuk memisahkan diri dari Indonesia. Perjuangannya itu hanya berlangsung selama tiga tahun. Karena serangan tentara Indonesia yang tak tertahankan, ia mengungsi ke berbagai negara, sebelum akhirnya menetap di Stockholm, ibu kota Swedia. Setelah jatuhnya pemerintahan Soeharto, isu "Aceh merdeka" kembali menjadi sorotan dunia. Organisasinya (Gerakan Aceh Merdeka) muncul ke pentas internasional. Hasan Tiro pernah dan menandatangani deklarasi berdirinya Negara Aceh Sumatra, pada akhir 2002. Dia juga menandatangani surat perihal GAM yang dikirim kepada Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Kofi Annan pada 25 Januari 1999. Dalam berbagai perundingan damai antara RI dan GAM, restu Hasan Tiro selalu ditunggu.
Pengakuan orang Aceh terhadap Tengku Hasan bukan hanya karena perjuangannya. Dalam tubuhnya mengalir darah biru para pejuang Aceh. Tengku Hasan lahir di Pidie, Aceh, pada 25 September 1925 di Tanjong Bungong, Lameulo, sekitar 20 km dari Sigli. Dia adalah keturunan ketiga Tengku Chik Muhammad Saman di Tiro. Hasan merupakan anak kedua pasangan Tengku Pocut Fatimah dan Tengku Muhammad Hasan. Tengku Pocut inilah cucu perempuan Tengku Chik Muhammad Saman di Tiro yang juga Pahlawan Nasional Indonesia.
Pada Januari 1965, Hasan menggagaskan ide Negara Aceh Sumatra Merdeka. Jadi, apa yang dilakukannya dengan memproklamasikan Negara Aceh Merdeka pada 4 Desember 1976 hanyalah kristalisasi dari ide yang sudah disosialkannya sejak 1965.
Sehari sebelum meninggal pada tanggal 2 juni 2010, Hasan Tiro dianugerahi WNI oleh pemerintah Indonesia.

Biodata

  • Nama : Teungku Hasan Muhammad di Tiro
  • Lahir : 25 September 1925, Pidie, Aceh
  • Orangtua : Pocut Fatimah (Ibu), Teungku Muhammad Hasan (Ayah)
  • Istri : Dora, keturunan Yahudi Amerika (Sebelumnya pernah masuk Islam, lalu cerai)
  • Anak : Karim di Tiro (Doktor Sejarah dan mengajar di AS)
  • Alamat : Norsborg, Stockholm, Swedia

[sunting]Pendidikan

[sunting]Pengalaman Organisasi

  • Pernah aktif dalam Pemuda Republik Indonesia (PRI)
  • Pernah menjabat Ketua Muda PRI di Pidie pada 1945
  • Staf Wakil Perdana Menteri II dijabat Syafruddin Prawiranegara
  • Staf penerangan Kedutaan Besar Indonesia di PBB
  • Presiden National Liberation Front of Aceh Sumatra
  • Dinas Penerangan Delegasi Indonesia di PBB,AS, 1950-1954
  • Ketua Mutabakh, Lembaga Nonstruktural Departemen Dalam Negeri Libya
  • Pernah kuliah di UGM Yogya
  • Dianugerahi gelar Doktor Ilmu Hukum University of Plano,Texas
  • Lulusan University Columbia dan Fordam University di New York

[sunting]Karya-karya

  • Mendirikan "Institut Aceh" di AS
  • Dirut dari Doral International Ltd di New York
  • Punya andil di Eropa, Arab dan Afrika dalam bisnis pelayaran dan penerbangan
  • Diangkat oleh Raja Feisal dari Arab Saudi sebagai penasehat agung Muktamar Islam se-Dunia (1973)
  • Mendeklarasikan Aceh merdeka pada 4 Desember 1976
  • 1976-1979 untuk melawan pemerintah Indonesia
  • Artikel berjudul The Legal Status of Acheh Sumatra under International Law 1980
  • The Unfinished Diary
  • Atjeh Bak Mata Donya (Aceh Dimata Dunia)
  • Terlibat sebuah "federasi" 10 daerah di Sulawesi, Sumatra, dan Maluku perlawanan terhadap pemerintahan Soekarno
  • Menggagaskan ide Negara Aceh Sumatra Merdeka,1965

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.